Teori-Teori Manajemen

Pahami dan mengaplikasikan praktek terbaik dari teori manajemen bisa menolong Anda jadi lebih efisien dalam menuntun team Anda ke arah keberhasilan. Beberapa dari teori ini munculkan pendekatan kepimpinan yang umum dipakai untuk menuntun dan tumbuhkan organisasi sekarang ini, dan Anda bisa pilih dari mereka untuk mengenali taktik yang terbaik untuk Anda dan team Anda.
Pahami dan mengaplikasikan teori manajemen memerlukan latihan dan kemungkinan beberapa eksperimen dan kekeliruan. Dalam artikel ini, kami menerangkan teori manajemen yang umum dan membagi beberapa panduan mengenai bagaimana Anda bisa mengaplikasikannya pada tempat kerja.

Apa Itu Teori Manajemen?

Teori manajemen ialah kelompok gagasan yang mereferensikan ketentuan umum mengenai langkah mengurus organisasi atau usaha. Teori manajemen mengulas bagaimana supervisor mengaplikasikan taktik untuk capai arah organisasi dan bagaimana mereka berikan motivasi pegawai untuk tampil pada kekuatan paling tinggi mereka. Umumnya, beberapa pimpinan mengaplikasikan ide dari beragam teori manajemen yang paling sesuai pegawai dan budaya perusahaan mereka. Walau banyak teori manajemen dibuat beratus-ratus tahun lalu, mereka masih memberi banyak rangka kerja yang berguna untuk pimpin team pada tempat kerja dan memulai usaha sekarang ini.

Manfaat Teori Manajemen

Ada banyak argumen kenapa pimpinan harus pelajari dan mengaplikasikan teori manajemen, diantaranya:

  1. Kenaikan keproduktifan: Dengan memakai teori-teori ini, beberapa pimpinan belajar bagaimana manfaatkan anggota team mereka sebagus-baiknya, tingkatkan performa, dan tingkatkan keproduktifan.
  2. Ambil keputusan yang disederhanakan: Teori manajemen memberikan beberapa pimpinan taktik yang percepat proses ambil keputusan, menolong beberapa pimpinan itu jadi lebih efisien dalam peranan mereka.
  3. Kenaikan kerjasama: Pimpinan belajar bagaimana menggerakkan keterlibatan anggota team dan tingkatkan kerjasama pada tempat kerja.
  4. Kenaikan objecttivitas: Teori manajemen menggerakkan beberapa pimpinan untuk mengubah yang bisa dibuktikan secara ilmiah dibanding memercayakan penilaian mereka.

Teori-Teori Manajemen

Berikut tujuh teori manajemen penting yang perlu jadi perhatian:

Teori Manajemen Ilmiah

Diperkembangkan oleh Frederick Taylor, ia adalah orang pertama kali yang pelajari prestasi kerja secara ilmiah. Konsep Taylor mereferensikan jika sistem ilmiah harus dipakai untuk lakukan pekerjaan pada tempat kerja, sebagai musuh dari pimpinan yang memercayakan penilaian mereka atau kebijakan individu anggota team.
Filosofinya mengutamakan jika memaksakan orang untuk berusaha keras akan hasilkan tempat kerja yang paling produktif. Kebalikannya, dia mereferensikan peringkasan pekerjaan untuk tingkatkan keproduktifan.
Ia merekomendasikan supaya beberapa pimpinan memberikan tugas anggota team untuk tugas yang paling sesuai kekuatan mereka, latih mereka secara detail dan memantau mereka untuk pastikan mereka efektif dalam peranan itu.
Sementara konsentrasinya untuk capai efektivitas tempat kerja maksimal dengan mendapati langkah maksimal untuk menuntaskan pekerjaan berguna, hal tersebut meremehkan kemanusiaan pribadi.
Teori ini sedikit diterapkan sekarang ini dalam memiliki bentuk yang paling murni, tapi teori ini memperlihatkan ke beberapa pimpinan keutamaan efektivitas tempat kerja, nilai pastikan anggota team terima training yang cukup dan pentingnya kerja team dan kerja-sama di antara supervisor dan pegawai.

Teori manajemen administrasi

Henri Fayol, seorang eksekutif senior dan insinyur pertambangan, meningkatkan teori ini saat ia mempelajari sebuah organisasi lewat sudut pandang beberapa manager dan keadaan yang kemungkinan mereka temui.
Ia yakin jika beberapa pimpinan mempunyai enam peranan khusus, untuk memperkirakan, berencana, mengkoordinasikan, memerintah dan mengontrol, dan ia meningkatkan beberapa prinsip yang merinci bagaimana beberapa pimpinan harus atur dan berhubungan dengan team mereka. Ia merekomendasikan jika beberapa prinsip itu jangan kaku tapi harus diberikan ke manager untuk tentukan bagaimana mereka memakainya untuk mengurus secara efektif dan efisien. Beberapa prinsip yang ia jabarkan ialah:

  1. Ide: Ini merujuk di tingkat kebebasan yang perlu dipunyai pegawai untuk melakukan tanggung-jawab mereka tanpa dipaksakan atau diperintah.
  2. Kesetaraan: Konsep ini menunjukkan jika tiap orang di dalam organisasi harus diberlakukan sama dan lingkungan harus ramah.
  3. Rantai instruksi: Konsep ini menjelaskan harus ada rantai pengawas dari tingkat atas manajemen ke tingkat yang lebih rendah dan komunikasi biasanya mengucur di atas ke bawah. Dia memperjelas, tidak ada ketentuan keras berkaitan proses komunikasi lewat rantai instruksi.
  4. Remunerasi personil: Konsep ini merujuk pada pengakuan jika harus ada remunerasi moneter dan non-moneter berdasar tingkat performa untuk membuat ikatan di antara pegawai dan organisasi.
  5. Kesatuan arah: Konsep ini memperjelas jika semestinya cuman ada satu manager per departemen yang bertanggungjawab untuk mengkoordinasikan aktivitas barisan untuk capai satu arah.
  6. Disiplin: Menurut konsep ini, pegawai harus hormat dan taat, dan organisasi harus merinci ketentuan dan ketentuan yang menegaskan ketentuan, pemantauan yang bagus dan mekanisme penghargaan-hukuman.
    Pembagian kerja: Konsep ini memperjelas jika keseluruhnya perlakuan manajemen harus dipisah dan jika anggota team harus dikasih tanggung-jawab berdasar ketrampilan dan ketertarikan mereka supaya lebih efisien dan efektif.
  7. Kuasa dan tanggung-jawab: Menurut azas ini, harus ada kesetimbangan di antara kuasa⁠—hak untuk memberikan perintah dan membuat keputusan⁠—dan tanggung jawab⁠—kewajiban seorang pegawai untuk melakukan pekerjaan yang sudah ditetapkan.
  8. Kesatuan perintah: Ini merujuk pada pengakuan jika pegawai harus memperoleh perintah cuman dari 1 atasan langsung dan bertanggungjawab ke orang hanya itu.
  9. Subordinasi kebutuhan pribadi dengan kebutuhan umum: Harus ada kesesuaian di antara kebutuhan pribadi dan organisasi, walau kebutuhan organisasi harus diutamakan karena akan bawa imbalan untuk pribadi.
    Sentralisasi: Menurut konsep ini, tingkat kewenangan teratas harus dipusatkan ke manajemen tingkat atas, yang berkekuatan untuk membikin keputusan terpenting dalam sebuah organisasi.
  10. Keteraturan: Konsep ini memperjelas jika supaya organisasi bisa jalan secara lancar, orang yang pas harus ada di tugas yang pas dan oleh karenanya, tiap materi dan pegawai harus dikasih lokasi yang pantas.
    Kestabilan periode kerja: Menurut konsep ini, pegawai harus mempunyai keamanan kerja supaya efektif.
    Espirit de corps: Ini merujuk pada kepercayaan jika harus ada kontributor team yang berpadu dan jika kerja-sama selalu semakin besar dibanding agregat performa pribadi.

Diperkembangkan oleh Max Weber, teori manajemen birokrasi fokus pada pengaturan organisasi dalam hierarki hingga ada ketentuan tata urus yang terang. Prinsip-prinsipnya dalam membuat mekanisme ini mencakup rantai instruksi, pembagian kerja yang terang, pembelahan asset individu dan organisasi dari pemilik, ketentuan dan peraturan yang ketat dan stabil, pendataan dan dokumentasi yang jeli dan penyeleksian dan promo pegawai berdasar performa dan kwalifikasi.
Teori ini sudah mainkan peranan kunci dalam memutuskan standard dan proses yang disebut pokok dari mayoritas organisasi sekarang ini.
Teori ini diperkembangkan oleh Elton Mayo, yang bereksperimen yang direncanakan untuk tingkatkan keproduktifan yang menempatkan dasar untuk pergerakan jalinan manusia. Konsentrasinya ialah pada peralihan keadaan kerja seperti penerangan, waktu istirahat dan lama waktunya hari kerja. Tiap peralihan yang ia tes berjumpa dengan kenaikan performa. Pada akhirannya, ia mengaitkan jika kenaikan itu bukan lantaran peralihan tapi dari hasil beberapa periset yang memerhatikan pegawai dan membuat mereka berasa dipandang.
Uji coba ini munculkan teori jika pegawai lebih terpacu oleh perhatian individu dan jadi sisi dari barisan dibanding uang atau bahkan juga keadaan kerja.

Teori Manajemen Sistem

Teori ini memperjelas jika usaha terbagi dalam beberapa elemen yang perlu bekerja secara serasi supaya mekanisme yang semakin besar berperan dengan maksimal. Kesuksesan organisasi, oleh karenanya, bergantung pada kolaborasi, sama-sama keterikatan dan keterikatan antara subsistem. Menurut teori ini, pegawai ialah elemen yang terpenting dari sebuah perusahaan, dan departemen, barisan kerja dan unit usaha semua komponen penting tambahan untuk sukses.
Menurut teori ini, manager harus menilai skema dan kejadian di dalam organisasi untuk tentukan pendekatan manajemen terbaik. Mereka perlu bekerjasama dan bekerja sama di dalam program untuk pastikan kesuksesan.

Teori Manajemen Kontingensi

Diperkembangkan oleh Fred Fiedler, konsentrasi khusus teori ini ialah jika tidak ada satu pendekatan manajemen yang sukses untuk tiap organisasi. Fiedler merekomendasikan jika karakter seorang pimpinan terkait langsung dengan berapa efisien mereka pimpin team mereka. Ia memperjelas jika ada beberapa ciri kepimpinan yang berjalan untuk tiap tipe keadaan dan jika seorang pimpinan harus fleksibel untuk menyesuaikan dengan lingkungan yang berbeda.

Teori X dan Y

Psikiater sosial Amerika, Douglas McGregor, mengenalkan teori X dan Y dalam bukunya, “The Human Side of Enterprise,” di mana dia mengaitkan jika dua style manajemen yang lain dibantu oleh pemahaman mereka mengenai motivasi anggota team. Manager yang memandang pegawai apatis atau mungkin tidak menyenangi kerjanya memakai teori X yang memiliki sifat otoriter.
Teori Y dipakai oleh manager yang yakin jika pegawai bertanggungjawab, memiliki komitmen, dan mempunyai motivasi diri. Ini ialah style manajemen partisipatif yang munculkan lingkungan kerja yang lebih kolaboratif, dan teori X ke arah manajemen micro.
Ia mengaitkan jika organisasi besar kemungkinan memercayakan teori X untuk membikin semuanya orang masih tetap konsentrasi pada perolehan arah organisasi. Usaha yang lebih kecil, di mana pegawai ialah sisi proses dari ambil keputusan dan di mana kreasi didorong, condong memakai teori Y.

Tips untuk Menggunakan Teori Manajemen di Tempat Kerja

Berikut beberapa panduan untuk menolong Anda mengaplikasikan praktek terbaik dari teori manajemen ini pada tempat kerja Anda:

Berinvestasi dalam pelatihan karyawan

Sama seperti yang diusulkan Taylor dalam teori manajemen ilmiahnya, Anda bisa tingkatkan keproduktifan pegawai dengan memperhatikan proses kerja dan membuat peraturan yang mereferensikan praktek terbaik.
Investasikan dalam training pegawai Anda supaya lebih efisien dalam peranan mereka. Anda umumnya akan mendapati jika itu tingkatkan keproduktifan mereka dan tingkatkan performa pada tempat kerja keseluruhannya. Teori jalinan manusia dapat mempengaruhi keproduktifan, karena perhatian yang Anda beri ke anggota team dan ketertarikan yang Anda beri pada performa mereka bisa tingkatkan keproduktifan mereka.

Memberi karyawan kekuatan dalam membuat keputusan

Mengambil panduan dari teori jalinan manusia dengan menggerakkan jalinan interpersonal dan membuat lingkungan yang bekerjasama. Berikan anggota team Anda semakin banyak kemampuan saat membuat keputusan.
Ini dapat memiliki arti memberikan mereka semakin banyak kendalian dalam peranan mereka atau memungkinkannya kontributor yang semakin besar untuk maksud dan taktik departemen. Pikirkan untuk membikin sub-grup dalam departemen Anda dan memungkinkannya team itu mempunyai kekuatan ambil keputusan yang semakin besar untuk capai arah organisasi.

Ratakan hierarki organisasi

Riset memperlihatkan jika meratakan hierarki bisa tingkatkan pengembangan lokal dan percepat proses ambil keputusan. Ini dapat memiliki arti singkirkan kedudukan atau status senior untuk memberikan inspirasi lingkungan kerja yang kohesif dan kolaboratif.
Ini bisa juga memiliki arti mendayagunakan pimpinan team dengan kekuatan ambil keputusan yang semakin banyak dan hilangkan keperluan untuk seutuhnya naik ke rantai instruksi untuk terima kesepakatan atas keputusan.

Kesimpulan

Itu ulasan komplet berkenaan teori manajemen yang dapat Anda adaptasikan dalam usaha Anda. Salah satunya poin utama manajemen yang perlu dalam usaha ialah manajemen keuangan.

Share:

admin

Halo, perkenalkan saya merupakan owner dari Terbaru Online. Silahkan kontak kami untuk bekerjasama melalui website ini

Leave a Reply